Opera DJKI: Belajar Penelusuran Merek Logo dengan Yandex Images

Jakarta - Direktorat Jenderal Kekayaan Intelektual (DJKI) Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham) sebagai instansi yang bertanggung jawab dalam memberikan kepastian dan pelindungan hukum terkait kekayaan intelektual, salah satunya untuk merek terdaftar. 

Di bawah kepemimpinan Yasonna H. Laoly, DJKI menggelar Organisasi Pembelajaran DJKI (Opera DJKI) untuk memberikan pembelajaran kepada seluruh pegawai terkait penelusuran merek logo. Dalam acara ini peserta diberikan gambaran cara menggunakan search engine Yandex Images. Kegiatan belajar ini digelar oleh Direktorat Merek dan Indikasi Geografis pada Kamis, 24 Februari 2022.  

Yandex Images merupakan suatu search engine asal Rusia yang dapat digunakan untuk mencari atau mencocokan suatu dokumen berupa gambar. Search engine ini cukup membantu dan sering dimanfaatkan oleh pemeriksa merek DJKI pada proses pemeriksaan substantif dalam melakukan penelusuran gambar.

Sebelumnya, pada proses pemeriksaan substantif ini, pemeriksa merek akan menggunakan sejumlah data pembanding sebagai bahan pertimbangan untuk menentukan diterima atau ditolaknya suatu merek.

“Perlu diketahui juga bahwa pencarian di Yandex bukan untuk menemukan data pembanding secara langsung, namun untuk menemukan informasi terkait logo yang sedang diperiksa, seperti nama perusahaan, merek, dan produknya,” tutur Pemeriksa Merek Muda Lukman Fajar. 

Selanjutnya, Lukman menerangkan bahwa data - data tersebut nantinya akan digunakan sebagai bahan pencarian di sistem Intellectual Property Online (IPROLINE) pada proses pemeriksaan substantif. 

Tidak hanya untuk pemeriksa merek, Nofli selaku Direktur Merek dan Indikasi Geografis juga menyarankan kepada masyarakat selain melakukan penelusuran pada pangkalan data kekayaan intelektual juga lebih efektif dapat memanfaatkan Yandex Images untuk melakukan penelusuran gambar atau logo merek terlebih dahulu sebelum mengajukan permohonan pendaftaran mereknya.

Gratis dan tidak perlu register akun, masyarakat dapat melakukan penelusuran pada  yandex.com/images kemudian mengetikkan keyword atau kata kunci tertentu ataupun mengunggah gambar yang akan dicari. 

“Sebagai alternatif lain, hal ini dilakukan untuk mengurangi potensi permohonan logo atau gambar merek yang diajukan sudah ada yang menggunakan atau belum. Kita juga dapat melihat informasi seperti nama atau produk dari gambar tersebut,” jelas Nofli. 

Sebelumnya, untuk menambah kemampuan baik soft skill maupun hard skill para pegawai, DJKI telah menggelar beberapa kegiatan Opera yang merupakan salah satu program unggulan dalam rangka DJKI Aktif Belajar dan Mengajar. Program ini selaras dengan program yang diusung oleh Menteri Hukum dan HAM Yasonna H. Laoly tahun 2022 yang menginginkan peningkatan sumber daya manusia di Kemenkumham. (ver/kad)


LIPUTAN TERKAIT

Pengajuan Banding sebagai Usaha Mempertahankan Merek

Dalam pengajuan pelindungan merek, permohonan dari masyarakat bisa saja mendapatkan penolakan dari pemeriksa merek Direktorat Jenderal Kekayaan Intelektual (DJKI) Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham).

19 Agustus 2022

Plt. Dirjen KI dan Sesditjen KI Dapat Penghargaan Karya Dhika Kemenkumham

Plt. Dirjen KI dan Sesditjen KI mendapat penghargaan Karya Dhika Kemenkumham 2022 di acara malam Tasyakuran Hari Dharma Karyadhika ke 77 yang berlangsung di Hotel Sultan Jakarta, Senayan, Kamis, 18 Agustus 2022.

18 Agustus 2022

DJKI Kini Punya Aplikasi Pemantau Kinerja Pegawai

Di era teknologi informasi yang berkembang sangat pesat ini, Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham) terus melakukan inovasi, salah satunya dengan menciptakan aplikasi yang dapat menilai kinerja pegawai, yaitu e-Performance. 

18 Agustus 2022

Selengkapnya