Mobile Intellectual Property Clinic di Kota Bandung Berikan Insight Kepada Pelaku UKM

Bandung - Berawal dari mendapatkan informasi adanya penyelenggaraan Mobile Intellectual Property Clinic (MIC) atau Klinik Kekayaan Intelektual (KI) Bergerak di Kota Bandung, Muhammad Jatnika seorang pelaku Usaha Kecil Menengah (UKM) di Kota Bandung mendatangi Gedung Mall Pelayanan Publik Kota Bandung dengan harapan akan mendapatkan konsultasi terkait merek dagang. 

“Awalnya saya datang kesini untuk menanyakan progress dari merek dagang yang sudah saya ajukan pendaftarannya melalui Dinas Perdagangan dan Perindustrian Kota Bandung itu sudah sampai mana apakah sudah berstatus didaftar atau belum,” tutur Jatnika pada Kegiatan MIC 18 Mei 2022.



Lanjutnya, setelah dia berkonsultasi dengan ahli KI dari Direktorat Jenderal Kekayaan Intelektual (DJKI) Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham), ternyata kini dia mengetahui dari produknya tersebut tidak hanya memiliki potensi KI berupa pendaftaran pelindungan merek saja, namun produknya tersebut memiliki potensi KI lain seperti paten dan desain industri. 


Terinspirasi dari usaha sang istri dibidang kuliner berupa makanan untuk taburan nasi yaitu ‘Terbang’ singkatan dari Teri Bawang. Jatnika menciptakan sebuah inovasi untuk membantu usaha sang istri yaitu berupa Spinner atau suatu alat untuk meminimalisir kandungan minyak juga membuat makanan lebih kering dan renyah..

“Datang kesini, saya jadi mendapatkan pencerahan untuk inovasi tersebut saya mendapatkan insight juga, jadi sekarang saya tahu bagian mana yang harus dipatenkan, bagian mana yang kita buat dan yang harus kita modif,” kata Jatnika.

Menurutnya, kini dia menjadi tahu bahwa produk KI berupa paten itu inovasinya harus sangat detail, tidak sembarangan, dan menjadi tahu juga bahwa inovasi modifikasi rangkaian dari alat produknya tersebut ternyata bisa dipatenkan.

“Alhamdulillah dari yang tadinya nggak tahu, sekarang saya menjadi tahu yang tadinya hanya ingin konsultasi merek saja ternyata produk saya memiliki potensi untuk dipatenkan, bahkan dapat arahan juga dari bentuk - bentuknya bisa diajukan pendaftaran desain industri,” ungkapnya. 

“Saat ini saya masih produksi rumahan saja dan hanya untuk membantu teman - teman UKM lain, tapi setelah berkonsultasi di MIC ini saya jadi lebih percaya diri untuk mengajukan pendaftaran paten saya agar jika nanti sudah produksi besar sudah aman pelindungan KInya,” ujar Jatnika. 

Melalui terselenggaranya MIC di Kota Bandung dia berharap tidak sampai disini saja untuk pemerintah terus mendukung UKM juga dari dinas - dinas terkait bisa ikut membimbing dan memfasilitasi para pelaku UKM dengan baik dan konsisten dalam pembinaannya. 


Oleh karena itu, kini dapat kita ketahui bersama bahwa potensi KI khususnya paten, ternyata tidak hanya banyak dihasilkan dari Litbang ataupun perguruan tinggi. Bahkan UKM kini sudah sangat kreatif dalam berinovasi untuk menghasilkan produk bermanfaat yang dapat dipergunakan untuk mempermudah kehidupan sehari - hari dan bisa memiliki nilai ekonomi.

Sebagai informasi, MIC di Kota Bandung dilaksanakan sejak 17 s.d 21 Mei 2022. Tidak hanya di Kota Bandung, kegiatan ini juga akan dilaksanakan secara bertahap di 33 wilayah di Indonesia. Pada kegiatan ini, masyarakat dapat berkonsultasi dan bertemu langsung dengan para ahli KI dari DJKI dan lembaga terkait. (ver/can)


LIPUTAN TERKAIT

Tingkatkan Motivasi Kadiv Yankum dari Sabang sampai Merauke, DJKI Gelar Capacity Building

Lembang – Rutinitas dan tekanan dalam pekerjaan dalam jangka waktu yang panjang dapat menurunkan motivasi yang mungkin tidak kita sadari. Menyadari hal tersebut, Direktorat Jenderal Kekayaan Intelektual (DJKI) Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham) menggelar capacity building pada Kamis, 30 Juni 2022.

30 Juni 2022

Tingkatkan Kinerja Pelayanan Publik dengan Restrukturisasi Organisasi

Demi meningkatkan kinerja pelayanan publik, DJKI menyelenggarakan Focus Group Discussion Restrukturisasi Organisasi dan Kelembagaan DJKI pada Kamis, 30 Juni 2022 di Sheraton Hotel Gandaria City, Jakarta.

30 Juni 2022

DJKI Perkuat Pengetahuan 33 Kanwil Kemenkumham tentang Tata Cara Pelindungan KI

Direktorat Jenderal Kekayaan Intelektual (DJKI) Kementerian Hukum Dan HAM (Kemenkumham) terus berupaya memberikan kontribusi terhadap penanganan pelanggaran kekayaan intelektual (KI) di Indonesia.

Hal tersebut disampaikan oleh Direktur Penyidikan dan Penyelesaian Sengketa Anom Wibowo pada Rapat Koordinasi terkait dengan Peningkatan Kemampuan Penyidik Pegawai Negeri Sipil (PPNS) dalam Menangani Pelanggaran Hak Cipta di Era Digital.

29 Juni 2022

Selengkapnya