DJKI Pacu Pelaku Usaha dan UMKM Surakarta Lindungi Kekayaan Intelektual

Solo - Pesatnya perkembangan teknologi merupakan sebuah tantangan yang berat bagi para pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) dalam melakukan usahanya. Sebagai bentuk dukungan terhadap UMKM, Direktorat Jenderal Kekayaan Intelektual (DJKI) menggelar Diseminasi Kekayaan Intelektual untuk Komunitas Kewirausahaan pada Rabu, 18 Mei 2022 di The Alana Hotel Solo.

Dalam acara ini, Direktur Kerja Sama dan Pemberdayaan Kekayaan Intelektual (KI) Daulat P Silitonga menjelaskan bahwa dengan adanya berbagai macam situs belanja online atau e-commerce yang memukul habis cara-cara belanja konvensional, para pelaku usaha harus bisa berinovasi, kreatif dan aktif untuk melindungi KI.



“UMKM berkembang sangat pesat. Tidak hanya pelaku usaha tradisional tapi juga bisnis berbasis teknologi atau startup menjamur. Potensi UMKM untuk berkembang hingga menjadi bisnis skala besar juga terbuka lebar,” ucapnya.

Menurut Daulat, tidak mudah membangun sistem KI nasional yang kuat dan kokoh di era digital. Di sinilah peran DJKI sangat dibutuhkan.

“Dengan berbagai layanan berbasis online, DJKI perlu didukung oleh semua pemangku kepentingan agar pelindungan dan pemanfaatan kekayaan intelektual dapat lebih meningkat sehingga potensi - potensi pelanggaran KI dapat diminimalisir,” kata daulat.

Selain itu, kebijakan - kebijakan yang bernilai strategis bagi pelaku usaha atau UMKM harus dapat diwujudkan agar mereka dapat melakukan usahanya. Daulat melanjutkan bahwa perlu kerja sama yang baik antara kementerian serta lembaga terkait dan pemerintah daerah untuk memastikan terlaksananya kebijakan - kebijakan tersebut.





Di samping itu pelaku usaha dan UMKM pun harus menyiapkan berbagai aspek penting agar usahanya berkembang. Salah satu aspek penting tersebut yaitu memberi pelindungan hukum terhadap kekayaan intelektual.

“Sayangnya, kesadaran pelaku usaha dan UMKM dalam melindungi kekayaan intelektualnya masih sangat rendah. Padahal hal tersebut dapat meningkatkan nilai ekonomi suatu produk/jasa dan membuat Indonesia mempunyai daya saing yang kuat dalam menghadapi pasar global,” ungkap Daulat.

Sosialisasi ini digelar agar masyarakat khususnya pelaku usaha dan UMKM memiliki pemahaman tentang pelindungan KI dan segera mendaftarkannya. Pelindungan KI dapat mencegah terjadinya kerugian saat hasil kreasi dan inovasi diakui pelaku usaha lain. (hab/kad)


TAGS

#UMKM

LIPUTAN TERKAIT

Hasil Klasifikasi Permudah Telusuri Dokumen Paten

Melakukan klasifikasi dokumen paten yang masuk ke Direktorat Jenderal Kekayaan Intelektual (DJKI) Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kemenkumham) merupakan salah satu tugas penting Direktorat Paten, Desain Tata Letak Sirkuit Terpadu (DTLST) dan Rahasia Dagang (RD).

9 Agustus 2022

Sekretaris DJKI Optimis POP HC Mampu Dorong Pertumbuhan Ekonomi Nasional

Jakarta - Direktorat Jenderal Kekayaan Intelektual (DJKI) Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham) bekerja sama dengan Kantor Wilayah (Kanwil) Kemenkumham DKI Jakarta menggelar Diseminasi dan Promosi Hak Cipta pada Selasa, 9 Agustus 2022 di Hotel Royal Kuningan, Jakarta Selatan.

9 Agustus 2022

Informasi dan Penelusuran Paten, Langkah Awal Hindari Duplikasi Paten

Layanan penelusuran serta layanan informasi dan dokumentasi paten merupakan salah satu tugas dan fungsi dari Direktorat Paten, Desain Tata Letak Sirkuit Terpadu (DTLST) dan Rahasia Dagang (RD) Direktorat Jenderal Kekayaan Intelektual (DJKI) Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kemenkumham).

8 Agustus 2022

Selengkapnya