Dirjen KI Cicipi Masakan Chef Ragil dengan Garam Gunung Krayan di Episode 4 ‘Cooking GI Ambassador’ ARISE+ Indonesia

Jakarta - Direktur Jenderal Kekayaan Intelektual Freddy Harris mencicipi dua hidangan spesial yang dimasak Chef Ragil Imam Wibowo dalam episode keempat  ‘Cooking GI Ambassador’ ARISE+ Indonesia pada 8 Juni 2021 silam. Freddy Harris, Chef Ragil dan Santhi Serad bersama-sama menyiapkan Gulai Ayam dan Sup Kambing Aceh di Nusa Indonesian Gastronomy Restaurant, Jakarta Selatan. 


Dalam acara yang mempromosikan Indikasi Geografis Indonesia ini, Chef Ragil dan Santhi menjelaskan bahwa kedua hidangan tersebut akan dibuat dengan bumbu dan bahan-bahan spesial seperti Cengkih Moloku Kie Raha, Kayu Manis Koerintji, Pala Siau, Lada Luwu Timur, dan Garam Gunung Krayan. Tidak lupa, nasi yang digunakan berasal dari Adan Krayan. Seluruh bahan dan bumbu tersebut tentunya sudah terdaftar sebagai Indikasi Geografis (IG) di Indonesia.

“Saya sangat mendukung acara ini karena merupakan media yang kuat untuk mempromosikan produk bersertifikat IG yang luar biasa dari Indonesia, termasuk bumbu-bumbunya,” ujar Freddy Harris di sela-sela memasak bersama. 

Dia menambahkan bahwa meski Indonesia memiliki sumber daya alam yang besar, tidak banyak orang yang mengetahui IG. Masyarakat Indonesia masih banyak yang awam mengenai pelindungan kekayaan intelektual IG, cara mendapatkannya dan potensi manfaat yang bisa diperoleh baik sebagai konsumen maupun produsen produk IG. 

Sebagai informasi, produk IG merupakan produk yang telah memenuhi standar kualitas tertentu sehingga konsumen akan mendapatkan produk pilihan yang terbaik. Sementara itu, kualitas premium ini tentunya juga mendatangkan keuntungan yang besar bagi produsen karena harga produknya akan jauh lebih tinggi dibanding produk biasa yang tidak bersertifikat.

“Sertifikasi IG bisa memberikan garansi pada konsumen bahwa produk mereka memiliki kualitas premium,” kata Chef Ragil.

Selain itu, IG akan membantu meningkatkan ekonomi wilayah. Taraf ekonomi komunitas lokal akan naik, begitu pula dengan perdagangan domestik dan ekspor. Kearifan lokal dalam memproduksi Garam Gunung Krayan, misalnya, dapat mengundang wisatawan ke daerah Gunung Krayan. 

“Bayangkan berapa banyak pendapatan yang bisa kita kumpulkan jika bisa membuat produk IG untuk wilayah kita,”sambung Freddy.

Freddy melanjutkan bahwa tidak semua produk IG adalah produk pertanian. Produk kerajinan tangan juga bisa didaftarkan sebagai IG. Misalnya, produk mebel ukir dari Jepara, Tenun Ikat Sikka, dan Celuk Silverware dari Bali. 

Saat ini, sudah ada 100 produk IG yang terdaftar di Indonesia. 91 di antaranya berasal dari dalam negeri sedangkan sisanya produk luar negeri. Produk dalam negeri yang terdaftar masih didominasi oleh produk kopi, buah dan sayuran.

Saat hidangan disiapkan, Freddy mengomentari rasa masakan Chef Ragil yang kaya rasa dan enak. “Saya dapat merasakan masing-masing rasa bumbunya, tetapi dalam waktu yang sama mereka seperti menyatu dengan sempurna. Garam Gunung Krayan ini terasa sangat berbeda. Ini pertama kalinya saya mencoba garam ini,” ujar Freddy.

Sebagai catatan, Indikasi Geografis (IG) adalah tanda pembeda yang digunakan untuk mengidentifikasi suatu produk yang cita rasa, kualitas, estetika, reputasi, atau karakteristik lainnya terkait dengan asal geografisnya. Setiap produk memiliki reputasi yang dibangun di atas karakteristik dan keunikan di mana kondisi alam dan tradisi dari asalnya memainkan peran besar, sehingga Hak Kekayaan Intelektualnya dilindungi. 


LIPUTAN TERKAIT

Halalbihalal DJKI: Rayakan Hari Kemenangan dengan Totalitas Kerja Berkelanjutan

Direktorat Jenderal Kekayaan Intelektual (DJKI) Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kemenkumham) menggelar Halal Bihalal yang diikuti oleh seluruh pegawai pada Senin, 9 Mei 2022 di Aula lantai 19 Gedung Eks. Sentra Mulia, Jakarta.

9 Mei 2022

Opera DJKI: Sertifikat sebagai Persyaratan Mengajukan Aduan Pelanggaran KI

Masih ditemukannya pelanggaran kekayaan intelektual di Indonesia, membuat Direktorat Jenderal Kekayaan Intelektual (DJKI) merasa perlu memberikan edukasi terkait mekanisme pengaduan dan penyidikan tindak pidana kekayaan intelektual (KI) sebagai bentuk pelayanan prima DJKI.

28 April 2022

DJKI Persiapkan Pegawai Menjadi Saksi Ahli Yang Handal

Jakarta - Dalam rangka meningkatkan kualitas sumber daya manusia, Direktorat Paten, Desain Tata Letak Sirkuit Terpadu (DTLST) dan Rahasia Dagang (RD,) Direktorat Jenderal Kekayaan Intelektual (DJKI) Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kemenkumham) menyelenggarakan kegiatan Pembekalan tentang Prosedur Beracara sebagai Saksi Ahli di Pengadilan di Aula DJKI lantai 8.

25 April 2022

Selengkapnya